Inspirasi Baru : Mbak Kole

Setelah mikir lama mau posting apaan yak? Maka diputuskan posting hal yang ga penting ini, hahaha. Langsung dah… cekidot

Hari senin (lupa tanggal berapa), itu pas selesai liburan semester satu bulan Januari (kalo’ ga salah) ada sosok baru di kelasku. Pas pertama masuk kelas, tuh orang malu – malu atau apa ga tau dah, pokoknya narik – narik temennya ngajakin masuk kelas.
Pas dilihat secara detail kayak pernah liat nih orang yak? Eh, pas dilihat beneran dia orang lain kelas pas SMP. Sebut saja mbak kole (nama disamarkan, takutnya yang bersangkutan marah namanya dicantumin disini. wakakakakak), diketahui nih orang berjenis kelamin betina eh permpuan maksudnya, orangnya cantik gituh aja cukup (takutnya mbak kole kegedean kepalanya pas baca nih blog, hahaha).
Kalo’ di deskripsikan, orangnya putih mulus berkaki empat dan punyak ekor (sapi kali yak?). hehehe, yah gitulah pokoknya. Kalo’ dari pandanganku pas liat nih orang kayaknya pinter (eh ternyata, upsss! *dilempar sendal ama mbak kole*).
Sebenernya dulu aku ga akrab ama nih orang eh ga kenal sama sekali malah, jaman smp dulu cuma tahu namanya yaitu mbak kole udah cukup itu yang aku tahu ga lebih (males juga cari tahu, buat apaan? hahaha). Kalo’ sekarang lain pula ceritanya, udah tahu orangnya kayak apa terus yah lumayan deket (eh ga jadi, sekedar deket gitu aja cukup, hehehe). Sejauh ini yang aku tahu sisi baiknya nih orang tuh: 
  1. Baik hati dan tidak sombong, rajin menabung pula dan menjaga kebersihan yang terkenal dengan pangkal kesehatan, wakakakakak
  2. Orangnya ga aneh - aneh
  3. Setia jadi alarm sholat
  4. Kadang – kadang jadi motivator
  5. Udah segitu aja cukup, hehehe
Nah, kalo’ ga benernya nih orang, menurutku:
  1. Agak ga jelas (gejala stress mungkin, hahaha)
  2. Kurang cerdas (bukan berarti bodoh, eh mbak kole marah kali yak? – ralat! orangnya pinter! hahahaha)
  3. Sebenernya masih banyak tapi males ngetik, segitu aja cukuplah.
Dan terakhir, yang aku heran sampai sekarang itu kenapa kita bisa akrab yak? Padahal aku bukan orang yang gampang akrab ama temen baru. Daripada makin ga jelas nih postingan diakhiri sajalah, hehehe

Uang, Uang, dan Uang

Kemarin sempet ngebet banget pengen nonton film Kambing Jantan nyah Raditya Dika...
Keinget pula ama curhatannya tentang uang, hehehe
Emang, aku bukan terlahir dari keluarga kaya raya mewah nan melimpah harta. Tapi kaya ga menjamin kebahagiaan. Bukan begitu? Tapi ga ada uang juga ga bahagia, nah loh?
Manusia itu dilahirkan sesuai takdir, ga mungkin bisa pilih pengen punya ortu kaya, pengen mapan, pengen bahagia. Tapi yakinlah kalo' manusia itu bisa milih ketika dewasa (tapi hanya tertentu yak?)
Misalkan kamu pengen pinter atau bodoh?
Pilih pinter jalannya belajar
Pilih bodoh yah lanjutin aja males-malesannya...

Halah, ngawur pula nih omongan...

Hal terbodoh atau pelampiasan

hidup itu ga pernah jauh dari masalah. tentang orang tua yang ga pernah ngerti maunya anak sampe ga pernah peduli dengan masalah anaknya, tentang persahabatan yang ga berujung mencari kesamaan dan perbedaan, tentang cinta yang seringkali membebani hati dan pikiran, atau tentang kehidupan sosial disekitar yang ga pernah memilih untuk diperhatikan secara detil oleh mata dan nurani kita. orang bijak banyak berpegang dengan filosofi atau apapun itu yang sebenarnya mereka sendiri ga ngerti tentang kehidupan.
banyak kok orang yang ga tau apapun tapi sok tau dengan bangganya menunjukkan hal - hal yang jelas sekali salah tapi tetap ngotot dengan pendapatnya yang bener-bener ga penting buat dicerna. sampai dengan suatu ketika seseorang yang pengen banget teriak ‘bosan dengan timbunan limbah masalah’ hingga tenggorokannya kering dengan kesunyian (ga pernah ada yang mau denger teriakannya : sama sekali).
yah ini mungkin omelanku di malam minggu yang ketika terlepas dari tugas sekolah, dengan mudah dihampiri pikiran yang selama ini berusaha ditinggalin dan dibuang.
beberapa hal terbodoh atau pelampiasaan saat – saat berat dalam hidup:

  1. Pernah main game the sims sampe pagi yang hasilnya kena omelan ortu ga karuan. Tahukah apa yang aku lakukan? cuma bengong ga jelas sambil lihatin gerakan bibir ortu yang lagi ngomel. hahaha
  2.  Sampai sekarang masih nganggap kompie itu satu – satunya hal yang paling dan amat sangat setia selalu mendampingi irama masalah yang ga karuan. mulai dari ngeblog, bikin desain (yang beragam maknanya), bikin puisi (yang ga jelas arah dan maksudnya), sampe pelampiasan chat ama teman – teman di dunia maya yang tercinta. hehehe
  3.  Pernah main gitar sambil nyanyi – nyanyi lagunya J-Rocks pas tengah malem. waktu itu nyanyi lagu spirit, maksa banget buat bangkitin semangat. tapi itu usaha yang lumayan juga hasilnya.
  4.  Pernah juga lupa matiin kompie yang masih dalam keadaan mainin mp3 dan aku ketiduran sampe jam 1, dan tahu ga apa yang aku pegang pas bangun? tangan kiri masih pegang kabel data nah yang tangan kanan masih setia nongkrong diatas mouse. wakakakakak
  5. Pas stress pernah makan banyak sampe muntah (ini parah jugak yak?)
  6. Begadang rutin sambil mainin yoyo dan belajar video tutorialnya. hal teraneh mungkin…
  7.  Begadang cuma buat nunggu balesan sms dari sohib (ini derita tiada tara, hhe)
  8. Utak – atik hape sampe jebol
  9. Main catur sendiri tanpa ada lawan main, hehehe
  10. Ga ngerjain pr ataupun ga belajar sama sekali pas ulangan (ini fatal kejadiannya pas semester 1 kemaren)
begitulah kira – kira kejadian aneh, konyol, bodoh, tapi asik dalam hidupku.. .

tentang pengharapan

: kutuliskan sisa pengharapan

kembali pada malam yang tak berujung pekatnya. mengadukkan rasa mencerna makna yang tak pernah kutangkap dalam logika. seseorang membelai lembut pengharapan pagi yang terbuang. malam menjadi iri dan membendung tangisnya hingga pergi. sepasang mata seakan mendapatkan kawanan cahaya fajar yang selama ini disembunyikan malam.

mengiringi pula seseorang itu dalam memujaku. terkesan kaku karna aku tak pernah mengenalnya. sedikitpun tentang titik baik ataupun buruknya. namun ada warna yang mestinya kutangkap dan berterima kasih padanya atas bercak warna yang ia tumpahkan. aku mengharapnya!

ada sisi dimana masa lalu membual dan menarik jiwaku seperti tali tambang yang sedang diperebutkan. membersihkan lembaran usang yang kemudian tangisku mencampurinya tanpa tertahan. aku juga mengaharap yang lain!

entah siapa yang kupilih untuk mencerna kembali yang lalu dan yang datang.
malam gelapkah itu atau senyuman fajar. entahlah…