Soal cinta - cintaan

Selesei baca marmut merah jambu jadi pengen cerita pas jaman smp. Jaman smp dulu jamannya cinta-cintaan. Jujur aja, aku ndiri ngalamin soal beginian juga pas SMP. Pas SMA terlalu fokus ama sekolah *halah*, jadi ga pernah mikirin kek beginian.
Misalnya aja temenku yang namanya si S yang ngepens berat ama kakak kelas dari MOS pas kelas 1 SMP sampe SMA, gila awet bener formalin cintanya! huakakakakakakak, ga pernah putus harapan (itu yang kutau pas nanyak kabarnya lewat sms).
Atau kisah temen deketku, si emak. Dulu pas kelas 1 SMP, anak kelas sebelah suka sama dia, tapi si emak ga nanggepin. Nah, pas kelas 2 SMP malah si emak yang jadi gila-gilaan suka ama tuh anak *cinta oh cinta, hahahaha*. Katanya tuh anak mirip Anton J-Rocks. *triple hoax (dalam hati)*, buakakakakakakak... orang yang bener-bener aneh…
Kalo’ aku ndiri? hahahahahaha… sama persis kek bagian “orang yang jatuh cinta diam-diam” diawal buku marmut merah jambu. Dulu cuma bisa mandangin dia main sepak bola dari lab.biologi di lantai atas. ckckckck, masa labil... hahahaha
Pernah juga pas dia bilang kalo’ aku cantik lewat sms *hoeeekkksss* kalo’ diinget-inget bikin muntah jugak. Tapi entah kenapa dulu aku malah kegirangan ga jelas sambil pamer sms itu ke emak, hahahaha. Pas masuk SMA juga pernah aku di kirimi sms dari nomor ga dikenal kek gini, “Met malem lailul cantik, hahaha”. *Gubrak!, yang bikin kaget ternyata yang ngirim sms itu temen sekelas... huakakakakakakak, matanya tuh orang lagi katarak kali yak?*
Kalo’ dipikir-pikir lagi, ngapain yak orang kalo’ pacaran gitu? Pegangan tangan atooo… *halah*, hahahaha… untung aja aku ga pernah pacaran, alhamdulillah… Allah masih melindungi hati dan pikiranku dari perbuatan yang mendekati zina itu. Dipikir-pikir lagi, hampir semua temen-temenku sakit hati pas putus, wakakakakakakak… (dalam hati: ngapain pacaran kalo’ gituh?). Tapi ada yang bilang kalo’ pacaran tuh bla bla bla bla… dan bleh bleh bleh… dan semua aturan konsep yang mereka punya…
Aiiisssh, keyboard rusak. Berhenti dolo ceritanya…

Buku Marmut Merah Jambu

Yoyoi, apa kabar bro? *halah, sok amat!!!*
Eh iya, lama ga ngeblog gara-gara ada beberapa masalah (lagi) dan aku males ngebahas itu. Mungkin lain kali kubuat tulisan tentang pelajaran yang aku ambil dari masalah itu kali yak?
Yep! Tadi siang baru sempet ke toko buku buat beli buku *yaealaaah, masa beli bakso?*. Disana cuma beli buku pelajaran Kimia, Fisika, Biologi, PKn buat kelas 11 (ehem, alhamdulillah aku masuk IPA. hehehehe). Pas mau bayar dikasir aku ngelirik ke belakang, eh ada buku mmj (marmut merah jambu)nya raditya dika. Kuambil aja dah mumpung ada dan alhamdulillah dibolehin beli tuh buku sama ibuku. Hehehehehe, maklumlah kalo’ buku yang menurut ibuku ga begitu penting jarang diturutin… Jadi itu kenapa aku seneng pas dibolehin ngambil tuh buku. Yep, ibuku emang baik! nyeeeeehhh?
Pas sampe rumah langsung kuambil tuh buku mmj dan buka plastiknyapun pake gigi *benar-benar dramatis*. Ih waw, pas baca kata pengantarnya aja dah yakin nih buku kocak kek buku-buku sebelumnya (tapi buku sebelumnya aku ga pernah beli cuma download aja di internet, hehehe). Sekarang sih masih baca 2 bagian aja yang pertama dan kedua. Manisnya lagi nih buku pan emang bahas soal kisah cintanya raditya dika yang konyol. Ini kutipan yang bikin aku inget kisahku sendiri *halah*, let’s cekidot!
Orang yang jatuh cinta diam-diam memenuhi catatannya dengan hati yang tidak tersampaikan.
...kita berdoa dengan lebih realistis,”Moga-moga dia bahagia dengan siapapun yang dia dapatkan nanti.”
Pada akhirnya, orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa mendoakan. Mereka cuma bisa mendoakan, setelah capek berharap, pengharapan yang ada dari dulu, yang tumbuh mulai dari kecil sekali, hingga makin lama makin besar, lalu semakin lama semakin menjauh. Orang yang jatuh cinta diam-diam pada akhirnya menerima. Orang yang jatuh cinta diam-diam paham bahwa kenyataan terkadang berbeda dengan apa yang kita inginkan. Terkadang yang kita inginkan bisa jadi yang tidak kita sesungguhnya butuhkan. Dan sebenarnya yang kita butuhkan hanyalah merelakan. Orang yang jatuh cinta diam-diam hanya bisa, seperti yang mereka selalu lakukan, jatuh cinta sendirian.
Kalimatnya sederhana tapi lumayan kena dihati lah *halah-halah*, huakakakakakakakak XDD

Tanya Kenapa?

Semakin lama kurasa
Semua ini semakin tak nyata
Kehidupanku bagaikan mimpi
yang kutunggu tuk terbangunkan


Tak ada yang mengerti
Ku merasa semakin sendiri
bagaikan rumput kecil yang tumbuh
Di gurun pasir yang sepi


Sendiri...
hatiku semakin merasa sepi
Tak ada yang mau coba mengerti
Tentang keadaan yang kurasakan

 Kenapa malah mellow gini yak lagunya? J-Rocks - Semakin Sendiri.
Anjrit yoo!!! Tanya kenapa? Lgi ga mood. Beneran!
Keknya aku harus berpikir ulang sebelum percaya ama orang.
Keknya aku harus belajar mandiri dan menstabilkan emosi.
Keknya aku harus menjauhi kehidupan seseorang untuk melakukan 2 hal diatas.
Tapi kenapa pas udah step ke.3 rasanya sulit!
Dan ini lagu paling pas!
When you see my face
Hope it gives you hell, hope it gives you hell
When you walk my way
Hope it gives you hell, hope it gives you hell

If you find a man that’s worth a damn and treats you well
Then he’s a fool, you’re just as well, hope it gives you hell
I hope it gives you hell
Maaf, kasar bener lagunya... tapi yah apa boleh buat!