Bukan Sembarang Malam!

 Ketika malu bertanya, sesat di hatimu jalan...

Iya, peribahasa itu memang benar, guys! Pengalaman mengajari segalanya. Jadi, begini ceritanya.. Kemarin Kamis malam (oke, sebut saja malam jum'at...), aku sama Indi (temen sekelas) main sekaligus benerin laptopnya Indi yang dirusakin sama Yusuf (temen sekelas sekaligus komting kelas) di rumahnya Yusuf. Gegara telat, sepertinya Yusuf marah dan mulailah perjalanan yang terasa cepat. Kita ngebut maksimal ngimbangin Yusuf yang udah kayak nenek - nenek lagi PMS. Bagiku, ngebut udah biasa, tapi yang bikin ga biasa adalah posisi boncengan ini. Berat! Dan aku bayangin Indi yang posisinya dibelakang bakalan terpelanting bebas dan berakhir persis dengan adegan iklan motor Yamaha yang diperankan oleh om Komeng. Dramatis!

Setelah sampai tujuan di kediaman Yusuf, aku mengucapkan syukur sebanyak mungkin. Masih ga bisa bayangin kalo Indi tiba - tiba sesak nafas di jalan dan posisi lagi ngebut. Gosh! Mungkin aku bakalan langsung keramas di tempat kalo itu beneran terjadi. -_______-"

Proses perbaikan laptop berlangsung beberapa menit dan dilanjutkan belajar HTML + CSS untuk tugas Ketrampilan Komputer. Btw, pamer hasilnya yee? Masih cupu banget, tapi biarin lah yang penting pamer :p


Bencana mulai terasa ketika Indi ngeluh batuk pilek minta pulang, saat itu udah jam setengah sepuluh malam emang. Oke, akhirnya pamit pulang ke tuan rumah dan tragedi dimulai.

Pas inget - inget jalan berangkat tadi, ternyata ada acara sekumpulan Bapak - Bapak dimana kursi betebaran di tengah jalan. Aku yang masih cool tetep naik motor ngelewatin kursi - kursi itu, dan tiba - tiba ada salah satu orang yang marah dan nyuruh kita puter balik karna ga mau turun dari motor dan dianggap ga sopan. Errrr~ Okay, it's okay! Emang aku yang salah, akhirnya ngalah puter balik. Disitu pikiranku cuma takut tiba - tiba Indi sesak napas. Kalo itu beneran terjadi, demi apapun mungkin aku bener - bener keramas di tempat. -______-"

Dengan hati yang masih berceceran dan gejala hopeless mulai terasa, akhirnya balik ke rumahnya Yusuf dan tanya jalan lain. Setelah dikasi tau arahan sama Yusuf, akhirnya kita berdua nekad juga ambil jalan lain. Dengan keyakinan yang ga sampe setengah hati, perjalanan pulang berlanjut....

Tiap ada perempatan, dengan modal sok tahu dan handphone android yang ngadat (buat liat Google Maps), kita cuma ngira - ngira dan tanya orang arah ke kampus ITS itu lewat mana. Nyasar kesana kemari pun kita alami. Pada saat itu, aku baru ngerti dan bisa memahami perasaan Ayu Ting Ting ketika mencari alamat dimana ada campuran perasaan galau karna alamat yang dicari adalah alamat pacarnya. Gila, pasti waktu itu Ayu Ting Ting lebih hopeless dari kita, tapi Ayu Ting Ting bisa move on dan jadi penyanyi dangdut itu udah luar biasa sih. *eh, ini kenapa jadi ngomongi Ayu Ting Ting?* -_______-"

Jika diilustrasikan dengan gambar, mungkin jalan yang kita lalui seperti ini....

 ilustrasi arah pulang dengan keadaan sok tau maksimal
Di saat nyasar, tanya kesana kemari akhirnya nemu bangunan yang ga asing. Iya, THR. Seperti mendapat angin segar di malam hari dan berasa adegan lagu Butiran Debu dari Rumor segera berhenti (karna kita udah ngerasa ga tersesat dan tahu arah jalan pulang, okay?!). Tapi dugaan kita meleset, tragedi mulai lagi ketika kita ambil arah puter balik dan di belakang ada mobil box yang entah kenapa malah teriak umpatan atau apalah itu khas orang Surabaya. Yep, inilah pertama kalinya dipisui sama orang Surabaya sendiri. Pfiuh!

Masih dengan bekal sok tau, akhirnya Indi ambil alih kendali dan keajaiban sepertinya terlihat ketika Indi menemukan jalan kembali ke peradaban masing - masing (red: kost masing - masing). Dan... alhamdulillah, kita selamat sampai tujuan dengan mata berbinar - binar bagai tim rocket di Pokemon yang berhasil nyolong salah satu pokemon. Aaaaaaakkkhh~


kurang lebih ini menggambarkan perasaan kita waktu itu...

Dari cerita ini, mudah - mudahan bisa diambil pelajaran, entah dari sisi manapun. But, it was a wonderful nite! Haha, kayaknya Indi kapok ini dibonceng orang keren.

[Ide Konyol] Film: Rumah Tanpa Genteng

"Toloooooong, aku tambah kereeeeen!", teriak Lailul ketika bangun tidur dan berkaca sebelum mandi.
Oke abaikan kalimat di atas. Ga bisa? Bentar, wudlu dulu gih biar lupa. Udah? Okesip!

Pernah kan nonton film Rumah Tanpa Jendela? Belum pernah? Yaudah, sama!
FYI aja, aku kasi gambaran nih:

Nah, diantara ketika aku lagi jongkok sambil ngelamun tapi masih butuh tenaga, oke singkatnya pas aku lagi pup, aku dapet ide konyol ini. Entah kenapa... Mungkin karna rumahku ga punya genteng (sementara ini masih direnovasi). Tiba - tiba muncul ide bikin cerita buat nyaingin film di atas. Huahahahahahaha
***
Suatu hari seorang perempuan bernama Lailul yang merantau di Surabaya pulang ke Jombang dengan mengendarai BMX kesayangannya. (FYI aja, Surabaya - Jombang 180 km mungkin). Di perjalanan, ia yang jarang sekali bisa pulang ke rumah dengan semangat mengayuh sepeda BMX tanpa ragu. Perjalanan melelahkan setelah melewati banyak belokan, rintangan, mendaki gunung, melewati lembah, tapi perlu diketahui bahwa Lailul tidak sama dengan Ninja Hatori. Ia mengendari sepeda sedangkan Hatori cuma lompat - lompat ngilang (aku curiga kalo Hatori ini PHP, suka ngilang!).

Sesampainya di rumah, Lailul terkejut bukan main karena rumahnya hancur berantakan seperti ada segerombolan geng yang habis ngerampok terus menghancurkan rumahnya dengan basoka. Ia mencari - cari dimana Ibu dan adik - adiknya berada, tapi ia tak menemukan. Seketika itu dia berpikir, mungkinkah Ibu dan adik - adiknya terbang? Iya, rumahnya tak memiliki genteng. Mungkinkah Ibunya meninggalkan dirinya seorang diri di Rumah Tanpa Genteng ini? Mungkinkah Ibunya meninggalkan karena kesal setiap kali membuat ayam goreng tak pernah ia makan sedikitpun? (FYI: Lailul ga doyan ayam).
Lailul kebingungan dengan suasana rumah yang baru (tanpa genteng)

Di tengah kebingungan yang masih melandanya, tiba - tiba Lailul kebelet pipis dan menuju kamar mandi sembari memarkir sepedanya di antara reruntuhan yang bersisa. Ketika sampai kamar mandi, alangkah kagetnya ia ketika masuk ke kamar mandi dan menyadari bahwa kamar mandinya juga tak memiliki genteng. "Aaaaaakkhh~ It must be kidding meeee!!!", teriak Lailul yang ga jadi kebelet pipis.
Okay, fine! Warnanya emang pink!

Setelah itu Lailul pingsan saking terkejutnya dan tak percaya dengan apa yang ia lihat.
---TAMAT---

Vector Line Art - Indira

Yeah! Finally it's done!

Lama ga bikin vektor, secara misterius tanganku gatel banget pengen gambar pake mouse seperti masa - masa SMA dahulu kala... Secara random pula aku nemuin foto yang lumayan songong gayanya tapi menarik buat ditracing dijadiin lne-art. Yep! Ini foto temen sekelas di kampus. Namanya Indira.

Sebenernya pas liat foto ini, aku lebih pengen gambar manual pake pensil (terutama bagian rambutnya), tapi mood tiba - tiba ilang dan beralih ke digital art work, vektor lagi deh...



klik gambar untuk memperbesar

Aduh! Jadi Anak Kost!

SELAMAT! ANDA MENDAPATKAN DUA JUTA RUPIAH DIPOTONG PAJAK!

Yep! Itu adalah kalimat yang biasa terdengar ketika kalian nonton TV tengah malem gini. Kuis! Iya, jadi malam ini aku ga bisa tidur. Kenapa? Yah, biasalah Surabaya panasnya nggak umum.

Jadi, aku mau cerita kehidupan mahasiswa yang satu bulan terakhir ini aku alami. Yeah! Akhirnya aku jadi mahasiswa! MAHASISWA! Aku siswa yang di-maha-kan alias di-agung-kan! Oke, ini ga nyambung. Lupakan!

Awal jadi mahasiswa, asli ngenes! Kehidupan berubah 180°, mulai dari makan makanan yang bukan masakan ibu, antre kamar mandi, nguras kamar mandi, pup yang ga bisa konsentrasi penuh, dan kamar sempit yang jadi tempat galau baru saat ini. *menerawang langit - langit kamar di kost*

Kamar kosan


Kamar di rumah

Sekarang lagi kangen - kangennya sama kamar sendiri sih. Hal yang bisa dilakukan cuma liatin fotonya doang. Iya, fotonya doang! Tiap lihat kamar itu udah kayak lihat pacar eh rumah sendiri.
Karena seberantak - berantakannya kamar sendiri, tempat itu adalah surga terindah yang selalu dirindukan pemiliknya, menjadi tempat paling nyaman sedunia.
Kehidupan jadi mahasiswa itu lumayan keras! Perbandingannya adalah masa SMA. Kalo SMA, masalah tugas dan PR berasa gampang banget! Nggak bisa? Males ngerjain? Ah, besok nyontek aja gampanglah~ Nah, mindset seperti itu ga berlaku bagi mahasiswa. Ketika kalian jadi mahasiswa dan berpikir untuk nyontek, sama aja kayak bunuh diri. Dosen itu beda sama guru, sumpah! Kalo guru terlambat atau nggak hadir, mereka bakal minta maaf dan ngerasa bersalah karena nggak ngajar. Kita dimanjain abis sama nilai - nilai bagus di raport, kalo kuliah? Entahlah, aku belom ngerasain UTS sama UAS (MaBa nih!).

Alhamdulillah, disini di kampus tercinta ini, aku nemu orang - orang yang insyaAllah baik semua. Kalo dulu temen SMA aja ga berani maksa aku untuk foto bareng, beda dengan mereka yang anarkis abis! Sialan!
Aku yang paling keren! (pake jaket abu-abu belang)

Selama jadi anak kost yang masih newbie, beberapa kejadian dari temen - temen maba juga bisa jadi alternatif lain mungkin kalo kepepet. Misalnya, ketika ada temen yang dapet pempek mentah, dia seneng kegirangan abis! Yah, mental anak kost udah terlihat dalam dirinya. Sampai suatu ketika dia sadar, di kost-nya nggak ada wajan! Wajah bahagia sirna seketika, and you know what he does? Pempeknya dimasukin Magic Jar! -______-"

Kalo di kost-an kalian ada TV-nya, beruntung! Di kost-anku nggak ada TV! Sampai akhirnya pake TV USB Stick yang kubeli di HiTech sama temen kemarin. Sumpah, bener - bener ngenes abis! TV udah burem, modal cuma laptop, yah ga burem - burem banget sih, cuma ga bisa sebening di rumah aja. Yaiyalah bego! -______-"

Falah: Adek Paling Random!

Sebenernya udah lama aku pengen banget bikin postingan ini. Sempat ketunda / tertunda / sengaja males kemudian nunda. Yep! Puasa emang kadang bikin males ngapa - ngapain.

Langsung aja, jadi gini, tentang Falah adekku yang sering aku ceritain di postingan sebelumnya, dia agaknya punya imajinasi yang berlebihan. Entah, ini nular dari aku atau dari mana juga ga tau. Jelasnya, Falah ini suka banget nonton acara TV semacam Elang dan Naga yang sering nongol di Indosiar atau MNCTV. Banyak dialog random dan absurd yang pernah terjadi antara Falah, Ibu, dan aku.

Pernah suatu ketika Falah pulang dari main sepak bola sambil tanya ke Ibu dengan muka penasaran,

Ibu     : Dari mana, Dek?
Falah  : Sepak Bola. Bu, kok pas aku main sepak bola tadi pas nendang kok ga keluar api kayak si Madun?
Ibu     : (cuma senyum) si Madun itu ngayal, Dek!
Falah  : Lah tapi bisa keluar api loh!
Aku    : ...
Sejak itu, tiap Falah nonton si Madun pas buka puasa langsung aku ganti channelnya. Huff.

Falah ini suka Angry Bird, nggak di hape nggak di komputer. Angry Bird dari season awal sampe season yang ngalahin sinetron Cinta Fitri semua udah dia tamatin. Pernak - pernik Angry Bird juga dia kumpulin, mulai dari kotak pensil sampe penghapus bentuk Angry Bird. Pffftt. Suatu ketika aku cerita tentang kuliah sama Falah...
Aku    : Dek, kalo kuliah itu ga usah pake seragam! Baju bebas, warna - warni loh gapapa!
Falah  : Baju Angry Bird gapapa ta, Mbak?
Aku    : (hening sejam dua jam tiga jam...)
Pernah juga Falah minta ke Ibu kayak gini...
Falah  : Bu, belikan kopyah Angry Bird!!!
Ibu     : (cuma senyum dan... hening)

Falah ini sumpah rewelnya nggak laki banget! Terkadang dia suka ngomong menye - menye sok imut. Jangan - jangan dia niruin Afika? Gawat! Falah kan laki - laki? Tidak mungkin! Falah juga manja bukan main, sering pup di celana dan protes tiap kali Ibu bilang...
Ibu     : Dek, sampe kapan pup di celana?
Falah  : Selamanya...
Ibu     : (menghela nafas) Kalo udah gede kayak gini yah harusnya bisa pup di WC, Dek!

Falah juga ga bisa pake ataupun lepas celana seragam sekolahnya...
Falah  : Bu, aku takut loh!
Ibu     : Takut kenapa?
Falah  : Kalo pas SMA aku mau pipis terus ga bisa buka celana gimana?
Ibu     : Hahahahaha...
Falah  : Terus kalo aku ga tau kamar mandinya gimana? (nangis seketika)
Ibu     : Kan udah gede yah harus bisaaa!!!

Pernah juga Falah tidur sambil teriak ketakutan terus kebangun dan langsung meluk aku yang lagi nonton TV.
Aku    : Loh? Kenapa, Dek?
Falah  : Aku mimpi menakutkan, Mbak!
Aku    : Mimpi apa? Setan?
Falah  : Aku dikejar Zombie!!!
Aku    : (hening sejadi - jadinya) Huff...
Aku, Irzha, dan Falah sering banget rebutan remote TV, tentu saja Falah yang menang dengan senjata nangisnya dan langsung nonton sinetron Dewi Bintari (yang penuh dengan jurus dan khayalan juga editan kasar) dimana Falah percaya kalo itu beneran bisa terjadi di dunia nyata. Parah! Tiap pulang tarawih itulah tontonan kita. Sabaaaaaaar~

Suka Duka Cari Kuliah

Hari - hari mengejutkan terjadi setelah aku gagal lolos SNMPTN Undangan pada tanggal 26 Mei 2012 lalu. Entah kenapa, hari - hari yang mengejutkan itu seperti balasan dari do'a siang malam yang ga berhenti - berhentinya. Dan inilah hari yang mengejutkan itu, 03 Juli 2012.

 Yep, alhamdulillah diterima di PENS (Politeknik Elektronika Negeri Surabaya), lihat no.11 deh! :)

Lagi - lagi aku dikejutkan dengan pengumuman SNMPTN Tulis pada tanggal 06 Juli 2012.

Iya, aku diterima Teknik Sipil - Universitas Brawijaya Malang. Pilihan kedua dari pilihan pertama Teknik Informatika - ITS Surabaya. Sempat ada rasa kecewa, bingung, dan lumayan kaget sih. Dengan pertimbangan yang matang dari jauh - jauh hari, maka dipilihlah D3 Teknik Informatika PENS. Banyak yang bilang sayang ngelepasin S1 Teknik Sipil itu, tapi mau gimana lagi, hidup harus memilih. Cita - cita untuk ambil Teknik Informatika itu udah ada sejak aku kelas 6 MI (setara SD) saat pertama kali punya komputer.

Di balik keberhasilan dari pengumuman itu, ada beberapa orang yang berperan penting kenapa aku bisa dapetin semua itu, tentu saja Allah SWT adalah peran yang paling menentukan.

Ibu, mungkin Ibuku adalah orang terhebat di dunia. Paling hebat, ga ada tandingannya. Bayangkan, beliau rela nganterin aku daftar di PENS dari Jombang naik bus dan penuh sesak sehingga terpaksa berdiri sampe Surabaya, 2 jam! Bayangkan! Tidak hanya itu, beliau juga setia nungguin aku daftar ulang kurang lebih 1 jam lamanya. Beliau juga rela jalan kaki cari angkot yang lumayan lama nunggunya biar bisa balik lagi ke Jombang. What a great woman I ever had!!! Love you, Mom! Asli, aku nangis pas nulis postingan ini :')

Bapak, begitu hebatnya beliau rela untuk ambil cuti demi ngurusin aku kuliah. Cariin kost, alat - alat yang dibutuhin, apapun yang terbaik untuk anaknya. Bapak terhebat di dunia!

Tante Atin, beliau yang nganterin aku selama tiga hari dua malam di Surabaya untuk tes SNMPTN. Beliau rela nemenin aku kesana kesini, nungguin aku tes selama dua hari. Padahal, beliau sendiri lagi sakit. Kenapa bukan Ibuku yang nganter? Iya., adek - adekku di rumah nggak ada yang jagain. Jadi terpaksa harus minta tolong Tante Atin yang begitu baik nolongin aku.

Kurnia, teman SMP yang udah aku anggap kayak kakak sendiri. Dia yang bikin aku berani mimpi tinggi, tanpa batas. Aku ketularan semangatnya untuk terus nekad, berani, berdo'a buat dapetin kenyataan dari mimpi - mimpi yang aku pelihara. Thanks, Kurnia! :)

Elok, teman SMA yang baik hati ikut do'ain aku selama ini. Teman yang ga pernah kapok buat ingetin aku pas melakukan kesalahan. Dia yang selama ini bikin semangat juga. Thanks, Elok! :)

Makasih juga buat guru - guru SMA, SMP, MI, Bimbel GO, kalian yang udah bikin otak kecil ini bisa menghasilkan hal yang luar biasa.




Cabut Gigi Ternyata Nggak Sakit

Hari ini beberapa hal terjadi dan bikin hati ga enak. Rencana berangkat ke Surabaya ga jadi. Sampe akhirnya ada ide ketimbang dirumah ga jelas luntang - lantung dan makin keren ga keruan, aku ngajak adik paling kecil buat ke dokter gigi. Yep, adikku ini namanya Falah, masih kelas satu dan bakalan naik kelas dua *yah gitu kaliii*, diketahui bahwa dia ternyata jantan.

Singkat cerita, gigi Falah ini udah ga karuan bentuknya. Udah, bayangin aja udah ga tega liatnya. Tapi satu hal yang bikin heran, dengan gigi yang ga beraturan seperti itu dia pede setengah eh tiga per empat mati! Tiap disuruh senyum, dia malah nyengir pamerin gigi yang naudzubillah.

Ngajak Falah ke dokter gigi sama kayak ngajak berantem. "Aku minta es krim sama mainan!!!", kata Falah. Lah? Dikira ke dokter ga bayar? Doh! Karena aku sebagai kakak yang cakep pengen adeknya kelihatan cakep, akhirnya nurutin apa mau dia. Di perjalanan ke klinik dokter gigi itu, ada pertanyaan yang muncul berkali - kali dari Falah, "Mbak, disuntik itu sakit ga? Aku takut nanti AAAAARRRGGGHH!!!". Sampe di klinik aku cuma bilang, "Rasanya kayak digigit semut. Bayangin aja gusimu digigit semut. Oke?". Kemudian dia tanya lagi, "Emang semut rasanya gimana?". "Udah ga usah dirasain. Oke? Oke sip!", jawabku santai ketimbang makin ga jelas ini bocah.

Sampe di depan ruangan dokter, baunya agak yah gitulah. Bau khas ruangan dokter gigi. Aku pegang tangan Falah, dingin, kasian dia. Entah kenapa pas dokternya siapin alat - alatnya malah aku yang deg - degan setengah mati, ngeri liat giginya Falah mau di... ah, sudahlah.

Falah lagi dicabut giginya disaksikan oleh aku dan ibu.

Setelah dibersihkan dan dicabut, dia senyum penuh kemenangan. Pas aku tanya, "Sakit, dek?". Dia cuma geleng - geleng nyengir sambil gigit kapas di giginya. Penasaran hasilnya? Ini dia... JENG JENG JENG...
Lihat bagian gusi bekas dua gigi depan yang dicabut.

Seperti kesepakatan sebelumnya, janji harus dipenuhi. *liat dompet*
Falah dengan es krim sesuai kesepakatan.

Entah kenapa pas dokter bilang kalo giginya yang bawah juga ada yang harus dicabut, perasaan ga enak muncul lagi. Takut dia minta es krim lagi bahkan mainan yang... *liat dompet lagi* ah, sudahlah.

Kegagalan itu nggak menakutkan

Ada dimana aku diam menerawang langit –langit kamar. Sigh, ini terdengar cenderung galau sih. Entah kenapa tiba – tiba kepikiran perjalanan hidup selama ini yang sering mengalami kegagalan. “Yep, hidup terkadang terasa tak adil.”, itu pikirku ketika mengalami kegagalan.

Mulai dari renang bareng temen –temen pas SD. Dulu, renang itu kayak kebiasaan main tiap minggu. Waktu aku kecil jelas renang di kolam cetek doang. Byur byar byur doang ngambang udah. Tapi semua berubah ketika aku kelas lima atau kelas enam. Waktu itu temen – temen udah banyak yang bisa renang di kolam yang agak dalem. Karna takut dianggap ga keren, mulailah coba – coba nyebur di pinggiran, tentunya tangan juga pegang pinggiran kolam. Perasaan waktu itu: ini dalem banget. Oke, aku takut. Naik ke pinggiran dan dikerjain temen dan diceburin. Sumpah, panik ga ada pegangan dan entah lubang hidung sama mulut ini kemasukan air berapa banyak. Mulai dari situ, aku berhenti renang. Gagal.

Pas SMP mungkin aku adalah orang dengan sejuta obsesi dan cita – cita. Ah, bukan! Aku orang yang serakah dan ga punya pendirian untuk bermimpi. Aku pernah pengen jadi penulis. Dulu, aku suka bikin puisi dan aktif di situs penulis amatiran seperti kemudian.com. Banyak yang suka dan kasi komentar tentang puisiku. Dari situ, lanjut nulis puisi ini berlangsung sampe SMA. Pas kelas 1 SMA, ga nyangka puisiku dapet juara di lomba peringatan hari guru. Pas kelas 2 SMA, aku coba lagi ikutan pas hari guru dan gagal. Puisi yang udah dibikin sebagus itu (menurutku sih bagus, oke? protes? terserah!) kalah sama puisi yang sudahlah. Intinya aku berhenti nulis sejak itu. Gagal.

Masa – masa SMA lumayan sering nemuin kegagalan juga sih mulai dari dapet nol di pelajaran kimia yang aku suka, remidi ulangan, ga masuk sepuluh besar di kelas, dikeluarin dari kelas gara – gara bolos dan ulangan di depan papan tulis sambil selonjoran. Kegagalan yang masih membekas adalah gagal kenalan sama calon gebetan dimana belakangan aku tahu kalo dia pacarnya anak kelas sebelah. Padalan dulu temen – temen udah pada nawarin bantuin buat kenalan, bercanda ah! Abaikan kegagalan yang baru kalian baca itu. Oke? Dalam hitungan satu, dua, tiga, kamu lupa. Sip!

Yep, kegagalan masuk akselerasi untuk SMA udah. Kegagalan  meyakinkan orang tua untuk ambil kuliah DKV (Desain Komunikasi Visual) dan Arisitekur juga pernah. Kegagalan lolos SNMPTN Undangan juga udah.

Entah kenapa itu semua malah bikin aku terbiasa dan nggak takut lagi untuk gagal. Apapun yang aku lakukan, aku cuma bisa usaha maksimal dan ga terlalu mikirin apa hasilnya nanti. Berserah. Seperti lagu yang tadi pagi aku dengerin. Lagu dari Gamaliel dan Audrey, Berserah. Liriknya bagus.

Kapankah pelangi datang... Setelah redanya hujan...


Liburan Produktif: Buat Vektor!

Oke, ini mungkin bakal sedikit membosankan karna cerita sendiri. Yep, alkisah dimulai dengan iseng-iseng aja belajar vektor. Belum tahu apa itu vektor? Coba baca postingan yang ini deh tinngal klik disini.
Nah, bagi anak SMA kelas 12, minggu - minggu ini adalah minggu-minggu pengangguran secara tidak resmi. Selain menunggu kelulusan, aku yakin sebagian dari mereka juga menunggu kepastian. Hmm.. tunggu, ini jadi curhat. Oke, lupakan. Balik lagi, dari hasil iseng bikin vektor itu muncul ide buat dibikin usaha kecil-kecilan. Kemarin sempet promosi lewat status facebook, ternyata ada temen sekelas yang nanggepin serius loh! Ga nyangka tiba-tiba dia sms dan tanya berapa harganya? Setelah mikir-mikir dan dapat kesepakatan, akhirnya dia kirim fotonya via email.
Pertama ngirim, fotonya cuma ukuran 26 KB, jujur agak ragu pas buka. Nah, beneran, setelah diperbesar dikit doang udah pecah. Akhirnya aku minta foto yang masih perawan, belum diedit sama sekali maksudnya. Tujuannya yah, biasanya kalo foto asli meskipun dari hape, resolusinya agak bisa diterima mata pas diperbesar. Dan akhirnya sepakat sama salah satu foto yang dia kirim. Ceklak - ceklik... Proses pembuatannya (ceileeeh, dikata kue atau masakan nih?) cukup lama. Selain karna aku juga masih proses belajar, banyak selingan acara dan janji sama temen yang ga enak buat ditinggal. Jadinya nunda-nunda sampe akhirnya Kamis siang udah fix jadi dan langsung dikirim via email. Tanggapannya? Alhamdulillah, positif. Aku coba upload hasilnya via facebook, banyak temen-temen yang pengen dibikinin juga. Tapi... minta gratis -____-
Positive thinking aja, ternyata hasil karyaku ada nilai jualnya juga. Kepikiran sih, belajar lebih dalam lagi sekalian isi waktu luang di masa pengangguran tidak resmi ini. Kali aja, nanti pas kuliah ga punya uang jajan tapi pengen jajan kan bisa dimanfaatin? Bikinin vektor temen-temen dan dapet duit. *uaaaanggg... mana uaaanggg???* Oke, kenapa jadi mata duitan gini? Nggak, bikin apapun pertama harus tulus dan senang hati, nah biar lebih semangat lagi harusnya ada bayaran yang bikin kerjanya lebih cepet. Nah? Loh? Oke, lupakan.
Mau tahu hasilnya? Okay, aku kasi screenshot yang diupload di facebook kemarin yah? Ini dia...

Oke kan? Oke dong! Muji diri sendiri.
Untuk bikin yang kayak gini, buat kalian yang pengen belajar, yang pengen sabar dan telaten, tekun dan ga mau nyerah, silahkan belajar lewat blognya mas ndop atau cek channel youtubenya. Karna semua vektor yang aku buat tidak lain tidak bukan karna belajar dari beliau. Alhamdulillah banget ketemu orang baik yang ga pelit ilmu kayak beliau.
Oh iya, yang mau dibikinin vektor (bukan layanan gratis yah!) bisa PM di facebook atau Mention/DM di twitter, via email juga boleh di lailul16[at]gmail[dot]com yah! Haha, promosi abis! Biarin :p

Orang Ngeselin di Dunia Maya

Pernah ga sih nemuin orang yang ngeselin di dunia maya? Ternyata dunia yang ada di sebuah layar kecil ini juga dihuni oleh orang-orang yang ngeselin. Dunia ini ga mau kalah sama dunia nyata. Tapi, kalo dipikir - pikir, mereka yang ada di dunia maya juga berasal dari dunia nyata. Jadi? Iya, sama! :p
Sepanjang pengalamanku mulai hidup di dunia ini sejak sekitar tahun 2007 kalo ga salah, masih main friendster sampe main twitter #tsaaah #sokeksis #pffftt. Ini contoh-contoh orang ngeselin di dunia maya versi on the spot:


1. Status atau komentar dengan autotext
 Hmm.. nggak semua autotext itu mengganggu kok, ada yang lucu malah. Tapi masih ada aja orang yang pake autotext yang berlebihan. Bukan nyalahin orang-orang yang pake autotext sih, cuma emang ganggu banget bacanya. Tiap ada autotext ketawa panjang dan ogah banget bacanya apalagi buka lewat hape dan scroll kebawah itu ga abis-abis. Coba bayangin? Ngeselin!

2. Nama Facebook yang panjang dan cenderung disamarkan
Aku ga pernah ngerti dari dulu sampe sekarang. Kenapa kebiasaan jaman friendster dibawa-bawa sampe sekarang di facebook sih? Dulu, jaman aku bikin facebook yang punya akun cuma artis-artis doang dan terbatas. Dan sekarang, facebook cuma tempat pindah orang-orang yang ada di friendster. Nama pada panjang sampe aku sendiri ga kenal siapa dan ternyata dia temenku sendiri. Mampus loe! Ck! Nama dia di facebook jadi kayak gini:
 Ciiceue muanjaaendellygcukkaicecream pngendgointernational.
Aku ga bisa memprediksikan apakah twitter akan mengalami hal serupa? Tunggu saja!

3. Salah Username
 Aku ga tahu kalo username di twitter dengan nama @Lailul selain aku juga ada yang nama depannya sama. Pas, lagi asik-asiknya ngetweet, eh ada mention masuk nongol di notifikasi aplikasi, pas aku buka isinya username dia kepotong yang sebelumnya @Lailul_blablabla jadi @Lailul doang dan masuk ke mention akunku. Itu terjadi sering banget dan... ngeselin abis!

4. Minta follow back
Nggak, bukannya sombong atau apa, cuma pengen aja timelineku isinya sesuai mauku. Ini akunku, itu akunmu! Oke kan? Aku kapok sama kejadian di facebook, dimana confirm orang yg ga dikenal dan berakhir dengan komentar-komentar rusuh ga jelas. Lah kalau aku nge-follow back orang yg ga aku pengen follow back (terutama bukan temen) dan isinya curhatan anak SMP yang baru aja ngerasain pacaran? It's so seleketep! Pret!

5. Hestek Panjang
Belakangan ini ada instagram untuk smartphone android kan? Jadi, aku juga punya akun disana. Isinya yah cuma gambar-gambar vektor dan corat-coretan tangan doang kok. Tapi yang ngeselin lagi adalah munculnya foto-foto dengan masang hestek panjang. Mulai dari #instagram #instagood #instalike #instapret #instaprut #instakwek #instapffftt #cuma #mau #pamer #hesktek #doang #kok #fotonya #ga #penting #yang #penting #hestek. Ngeselin kan? Banget! Mana fotonya tuh tiap jam-jam sarapan, makan siang, atau makan malam, fotonya makanan semua! Menurut loe? Bosen bet!

6.Orang yang sok humoris
Di twitter ataupun facebook ada aja orang kayak gini. Entah kenapa yah, menurutku sih ganggu dan cenderung ngeselin juga. Misalnya ada yang update status: Sepi nih!
Beberapa menit kemudian ada yang komentar kayak: Bakar rumah aja biar rame.
Jujur, itu jokes paling lawas dan garing yang sering diulang-ulang dan bikin kesel. Pret! Pernah juga nemuin status atau tweet hasil copas, karna aku stalker yang rajin, jadi tahu jokes itu duluan daripada tweet yang kubaca kemudian. Ngeselin! Pret!
***

Orang ngeselin itu ada kok, karena semua yang ada di dunia maya juga berasal dari dunia nyata.
Jangan lari ke dunia maya untuk ninggalin dunia nyata, karna kamu bakalan ketemu dengan orang yang kamu tinggalin dengan sikap dan sifat yang sama.
Salam! Bye! Pegel juga ngetik mulu, haha :p

Tips Menghadapi UAN - jangan dipraktekin!

Well, rasanya udah puluhan abad ga ngeblog. Iseng aja sih ada ide agak konyol kemarin pas ngetweet (@Lailul) dan pengen lanjutin di blog. Trust me, 140 karakter ga bisa puasin ide konyol ini!

***
Jadi gini, besok tanggal 16 ini udah mau UAN aja nih SMA. Cepet yah? Banget! Ini kenapa tiba-tiba ada ide kasi Tips UAN buat kamu-kamu semua yang lagi frustasi karna dipaksa belajar melulu sama ortu, guru, bahkan pacar (sorry, yang ini optional sih :p). Yep, here we go!

1. Beradu Mata dengan Pengawas
Aku pernah ngalamin ini, sering malah. Pas ada temen yang manggil, "Lul.. sssttt... Lul..." rasanya pengen banget langsung lihat siapa yang manggil. Tapi berdasarkan pengalaman, kalo aku nengok ke temenku langsung, belum tentu pengawas lagi ga lihatin aku kan? Jadi, sebelum nengok ke temen, aku putuskan nengok ke pengawas dulu. Dan... JENG JENG JENG... Kami, dengan tatapan penuh makna, beradu dalam tempat yang paling nyaman untuk saling mengerti: beradu mata. So sweet abis kalo guru kamu masih muda dan ganteng! Jadi, jangan takut! Lihatin balik aja siapapun pengawasnya, ga mungkin kan beradu mata lama-lama? Kalo beliau udah mengalihkan pandangan, inilah saatnya kamu beraksi :p

2. Siapin Tissue (untuk yang FLU dan GALAU)
Sumpah! Nggak lucu banget pas kamu serius ngitung ngerjain matematika tiba-tiba ingusmu jatuh dengan indahnya ke lembar jawaban. Ga kebayang sih stressnya gimana apalagi pengawas bilang, "Nggak ada lembar jawaban lagi. Semuanya udah dihitung pas dari pemerintah." Naudzubillah, jangan sampe! *srooottt, isep ingus dalam-dalam*. Nah, buat yang galau, tissue juga penting kalo lagi keinget mantan dan air mata pengen keluar sebelum jatuh ke lembar jawaban. Oke kan? #okesip

3. Bawa Pensil Warna
Ini buat yang jijik sama tahi lalat yah! Ketimbang lihat bulatan hitam di lembar jawaban dan ngingetin kamu sama tahi lalat pengawas (kalo punya) dan muntah ditempat, mending kamu bawa pensil warna. Kan unyu abis gituh! :p

4. Buatlah Kode dengan Temanmu
Yep, UAN tahun ini ada 5 paket soal kan? Nah, untuk antisipasi aja sih, jalin kerja sama dengan temanmu yang soalnya sepaket sama kamu. Untuk itu, buatlah kode untuk memanggil temanmu (ketika kamu butuh share jawaban :p) dan usahakan kalau itu mudah terlihat oleh temanmu. Misalnya, lari ke depan bangku temanmu sambil tari saman atau bawa banner yang ada tulisan nama teman kamu lalu kibarkan setinggi-tingginya ketika ingin panggil dia. Trust me, it works very much! #okesip

5. Jangan Frustasi
Ketika frustasi ngitung panjang - panjang dan ga nemu jawaban yang bener, jangan mendadak frustasi! Sumpah yah, pokoknya sabar dan lanjutin aja soal yang kamu anggap lebih mudah. Jangan sampe ngisi lembar jawaban kayak gini :

6. Jangan Percaya Kunci Jawaban!
Ketika seorang siswa abal-abal yang nongol sesekali dalam seminggu, pasti serem abis dan ngerasa ngeri mau hadapi UAN. Belajar ga pernah, ngerjain tugas ga pernah, AKU GA PUNYA BUKUUU!!! *lah? kenapa jadi mirip iklan gini? -____-*. Oke balik lagi, kemarin kapan hari pernah dikirimin temen kunci jawaban via sms, and you know? Ini kunci jawaban yang aku maksud:
Tuh kan? Apa kubilang? Jangan percaya! Bener-bener jebakan batman!
***

Yeah, that's all. Semua tips diatas cuma bercanda doang kok. Jangan dipraktekin kecuali emang perlu sih. Terlepas dari itu semua, aku berdo'a semoga semuanya LULUS 100% dan masuk ke PTN/PTS yang diinginkan. Amiin.

Line-Art Vector

Yep, menjelang UAS malah bikin vektor. Itung-itung refreshing biar ga lihat soal-soal latihan terus.
Ini lain, soalnya vektor ini versi line-art, jadi lebih mirip sketch gituh. Lebih suka style begini sih, rasanya lebih klasik, lebih nge-art, lebih hidup, dan lebih cepet bikinnya ketimbang vektor yang ada warnanya gitu.
Pertama, silahkan nikmati karya saya yg pertama (modelnya saya sendiri loh :p)


Kedua, ini modelnya temen sebangku di sekolah yg hampir 2 tahun ini sih.

Kendala bikin line-art itu susah bet di mulut atau bibir. Mas ndop yang ahlinya vektorpun bilang kalo beliau sering juga revisi bagian mulut berulang kali tiap bikin line-art. Pantes, yg master aja bilang susah apalagi yang newbie begini? haha, tetep belajar tetep semangat!

Ujian Praktek bikin errr~

Yep, sekian lama ga pernah blogging. Akhirnya ini terpaksa pake hape buat blogging lagi pengen share cerita pas ujian praktek kemarin.

1. Hari pertama bet!
Hari pertama itu fisika plus penjaskes. Bayangin aja, hari pertama udah salah pas ujian fisika. Iya, aku kena diskualifikasi. Mantap! Mental bener! Rasanya tuh kayak naik paus akrobatis menuju rasi bintang paling manis akhirnya kebelet pipis. Fantastis!

2. Biologi oh Biologi
Gila yah? Aku yang paling jijik kalo ada praktikum biologi, malah dapet materi enzim katalase yang langsung hadepin daging hati ayam. Preeett abis! Untungnya masih bisa ngerjain laporan dengan selamat sembari nahan biar ga muntah. Cukup sekali kayak begono dah!

3. TIK: Telat Ujian
Nah, ini nih yang ga terduga. Sekelas telat ikut ujian praktek TIK gara-gara nongkrong di depan kelas semua. Hasilnya gambar bangunan sekolah pake corel draw dan aku dapet bagian bikin sketsanya mushola.. Ini hasilnya, pffftt


Diantara semua ujian plus try out ada banyak hikmah dari banyak masalah. Ketika lo terlalu ngegantungin diri ke orang lain, hasilnya kayak temen yg ga bisa apa-apa kalo udah kena tanggung jawab secara individu.

Ketika lo punya temen dan suka belajar bareng, tapi begitu nilai keluar dan hasil yg lo dapet lebih bagus, temen lo marah dan ga mau belajar bareng lagi. Percayalah, dia setan! Bukan temen! Bersyukurlah kalo dia malah ngejauhin. Lo cuma butuh bersikap biasa dan stay cool.

Published with Blogger-droid v2.0.4

Suka Duka Nyeseknya 2011

Wiiih.. lama ga ngeblog.. pffftt...
2011 banyak momen yang bikin bahagia maksimum sampe nyesek dan jatoh di titik minimum. Banyak hikmah, banyak berkah, banyak pelajaran dari rencana Tuhan. Ini momen-momen yang paling kuingat di tahun 2011.
Awal 2011 itu kalo ga salah (berarti bener?) lagi suka main Luna Online dan bikin apa yak semacam desain vektor gitu. Pertama, dikasi link sama temen yg akhirnya nyasar di dzofar.com. Iya, disana buanyak tutorial bikin vektor dari yang bener-bener newbie sampe referensi warna. Itu berlangsung berbulan-bulan hingga akhirnya ada inisiatif kasi kado vektor ke temen pas lagi ultah. Tapi sayang, negara api menyerang secara tiba-tiba.. #halah. Rasanya waktu belajarnya kurang, jadi akhirnya juga pesen di dzofar.com waktu itu.
Dan ini hasilnya, hehe.