Cabut Gigi Ternyata Nggak Sakit

Hari ini beberapa hal terjadi dan bikin hati ga enak. Rencana berangkat ke Surabaya ga jadi. Sampe akhirnya ada ide ketimbang dirumah ga jelas luntang - lantung dan makin keren ga keruan, aku ngajak adik paling kecil buat ke dokter gigi. Yep, adikku ini namanya Falah, masih kelas satu dan bakalan naik kelas dua *yah gitu kaliii*, diketahui bahwa dia ternyata jantan.

Singkat cerita, gigi Falah ini udah ga karuan bentuknya. Udah, bayangin aja udah ga tega liatnya. Tapi satu hal yang bikin heran, dengan gigi yang ga beraturan seperti itu dia pede setengah eh tiga per empat mati! Tiap disuruh senyum, dia malah nyengir pamerin gigi yang naudzubillah.

Ngajak Falah ke dokter gigi sama kayak ngajak berantem. "Aku minta es krim sama mainan!!!", kata Falah. Lah? Dikira ke dokter ga bayar? Doh! Karena aku sebagai kakak yang cakep pengen adeknya kelihatan cakep, akhirnya nurutin apa mau dia. Di perjalanan ke klinik dokter gigi itu, ada pertanyaan yang muncul berkali - kali dari Falah, "Mbak, disuntik itu sakit ga? Aku takut nanti AAAAARRRGGGHH!!!". Sampe di klinik aku cuma bilang, "Rasanya kayak digigit semut. Bayangin aja gusimu digigit semut. Oke?". Kemudian dia tanya lagi, "Emang semut rasanya gimana?". "Udah ga usah dirasain. Oke? Oke sip!", jawabku santai ketimbang makin ga jelas ini bocah.

Sampe di depan ruangan dokter, baunya agak yah gitulah. Bau khas ruangan dokter gigi. Aku pegang tangan Falah, dingin, kasian dia. Entah kenapa pas dokternya siapin alat - alatnya malah aku yang deg - degan setengah mati, ngeri liat giginya Falah mau di... ah, sudahlah.

Falah lagi dicabut giginya disaksikan oleh aku dan ibu.

Setelah dibersihkan dan dicabut, dia senyum penuh kemenangan. Pas aku tanya, "Sakit, dek?". Dia cuma geleng - geleng nyengir sambil gigit kapas di giginya. Penasaran hasilnya? Ini dia... JENG JENG JENG...
Lihat bagian gusi bekas dua gigi depan yang dicabut.

Seperti kesepakatan sebelumnya, janji harus dipenuhi. *liat dompet*
Falah dengan es krim sesuai kesepakatan.

Entah kenapa pas dokter bilang kalo giginya yang bawah juga ada yang harus dicabut, perasaan ga enak muncul lagi. Takut dia minta es krim lagi bahkan mainan yang... *liat dompet lagi* ah, sudahlah.

Kegagalan itu nggak menakutkan

Ada dimana aku diam menerawang langit –langit kamar. Sigh, ini terdengar cenderung galau sih. Entah kenapa tiba – tiba kepikiran perjalanan hidup selama ini yang sering mengalami kegagalan. “Yep, hidup terkadang terasa tak adil.”, itu pikirku ketika mengalami kegagalan.

Mulai dari renang bareng temen –temen pas SD. Dulu, renang itu kayak kebiasaan main tiap minggu. Waktu aku kecil jelas renang di kolam cetek doang. Byur byar byur doang ngambang udah. Tapi semua berubah ketika aku kelas lima atau kelas enam. Waktu itu temen – temen udah banyak yang bisa renang di kolam yang agak dalem. Karna takut dianggap ga keren, mulailah coba – coba nyebur di pinggiran, tentunya tangan juga pegang pinggiran kolam. Perasaan waktu itu: ini dalem banget. Oke, aku takut. Naik ke pinggiran dan dikerjain temen dan diceburin. Sumpah, panik ga ada pegangan dan entah lubang hidung sama mulut ini kemasukan air berapa banyak. Mulai dari situ, aku berhenti renang. Gagal.

Pas SMP mungkin aku adalah orang dengan sejuta obsesi dan cita – cita. Ah, bukan! Aku orang yang serakah dan ga punya pendirian untuk bermimpi. Aku pernah pengen jadi penulis. Dulu, aku suka bikin puisi dan aktif di situs penulis amatiran seperti kemudian.com. Banyak yang suka dan kasi komentar tentang puisiku. Dari situ, lanjut nulis puisi ini berlangsung sampe SMA. Pas kelas 1 SMA, ga nyangka puisiku dapet juara di lomba peringatan hari guru. Pas kelas 2 SMA, aku coba lagi ikutan pas hari guru dan gagal. Puisi yang udah dibikin sebagus itu (menurutku sih bagus, oke? protes? terserah!) kalah sama puisi yang sudahlah. Intinya aku berhenti nulis sejak itu. Gagal.

Masa – masa SMA lumayan sering nemuin kegagalan juga sih mulai dari dapet nol di pelajaran kimia yang aku suka, remidi ulangan, ga masuk sepuluh besar di kelas, dikeluarin dari kelas gara – gara bolos dan ulangan di depan papan tulis sambil selonjoran. Kegagalan yang masih membekas adalah gagal kenalan sama calon gebetan dimana belakangan aku tahu kalo dia pacarnya anak kelas sebelah. Padalan dulu temen – temen udah pada nawarin bantuin buat kenalan, bercanda ah! Abaikan kegagalan yang baru kalian baca itu. Oke? Dalam hitungan satu, dua, tiga, kamu lupa. Sip!

Yep, kegagalan masuk akselerasi untuk SMA udah. Kegagalan  meyakinkan orang tua untuk ambil kuliah DKV (Desain Komunikasi Visual) dan Arisitekur juga pernah. Kegagalan lolos SNMPTN Undangan juga udah.

Entah kenapa itu semua malah bikin aku terbiasa dan nggak takut lagi untuk gagal. Apapun yang aku lakukan, aku cuma bisa usaha maksimal dan ga terlalu mikirin apa hasilnya nanti. Berserah. Seperti lagu yang tadi pagi aku dengerin. Lagu dari Gamaliel dan Audrey, Berserah. Liriknya bagus.

Kapankah pelangi datang... Setelah redanya hujan...