Suka Duka Cari Kuliah

Hari - hari mengejutkan terjadi setelah aku gagal lolos SNMPTN Undangan pada tanggal 26 Mei 2012 lalu. Entah kenapa, hari - hari yang mengejutkan itu seperti balasan dari do'a siang malam yang ga berhenti - berhentinya. Dan inilah hari yang mengejutkan itu, 03 Juli 2012.

 Yep, alhamdulillah diterima di PENS (Politeknik Elektronika Negeri Surabaya), lihat no.11 deh! :)

Lagi - lagi aku dikejutkan dengan pengumuman SNMPTN Tulis pada tanggal 06 Juli 2012.

Iya, aku diterima Teknik Sipil - Universitas Brawijaya Malang. Pilihan kedua dari pilihan pertama Teknik Informatika - ITS Surabaya. Sempat ada rasa kecewa, bingung, dan lumayan kaget sih. Dengan pertimbangan yang matang dari jauh - jauh hari, maka dipilihlah D3 Teknik Informatika PENS. Banyak yang bilang sayang ngelepasin S1 Teknik Sipil itu, tapi mau gimana lagi, hidup harus memilih. Cita - cita untuk ambil Teknik Informatika itu udah ada sejak aku kelas 6 MI (setara SD) saat pertama kali punya komputer.

Di balik keberhasilan dari pengumuman itu, ada beberapa orang yang berperan penting kenapa aku bisa dapetin semua itu, tentu saja Allah SWT adalah peran yang paling menentukan.

Ibu, mungkin Ibuku adalah orang terhebat di dunia. Paling hebat, ga ada tandingannya. Bayangkan, beliau rela nganterin aku daftar di PENS dari Jombang naik bus dan penuh sesak sehingga terpaksa berdiri sampe Surabaya, 2 jam! Bayangkan! Tidak hanya itu, beliau juga setia nungguin aku daftar ulang kurang lebih 1 jam lamanya. Beliau juga rela jalan kaki cari angkot yang lumayan lama nunggunya biar bisa balik lagi ke Jombang. What a great woman I ever had!!! Love you, Mom! Asli, aku nangis pas nulis postingan ini :')

Bapak, begitu hebatnya beliau rela untuk ambil cuti demi ngurusin aku kuliah. Cariin kost, alat - alat yang dibutuhin, apapun yang terbaik untuk anaknya. Bapak terhebat di dunia!

Tante Atin, beliau yang nganterin aku selama tiga hari dua malam di Surabaya untuk tes SNMPTN. Beliau rela nemenin aku kesana kesini, nungguin aku tes selama dua hari. Padahal, beliau sendiri lagi sakit. Kenapa bukan Ibuku yang nganter? Iya., adek - adekku di rumah nggak ada yang jagain. Jadi terpaksa harus minta tolong Tante Atin yang begitu baik nolongin aku.

Kurnia, teman SMP yang udah aku anggap kayak kakak sendiri. Dia yang bikin aku berani mimpi tinggi, tanpa batas. Aku ketularan semangatnya untuk terus nekad, berani, berdo'a buat dapetin kenyataan dari mimpi - mimpi yang aku pelihara. Thanks, Kurnia! :)

Elok, teman SMA yang baik hati ikut do'ain aku selama ini. Teman yang ga pernah kapok buat ingetin aku pas melakukan kesalahan. Dia yang selama ini bikin semangat juga. Thanks, Elok! :)

Makasih juga buat guru - guru SMA, SMP, MI, Bimbel GO, kalian yang udah bikin otak kecil ini bisa menghasilkan hal yang luar biasa.