Bukan Sembarang Malam!

 Ketika malu bertanya, sesat di hatimu jalan...

Iya, peribahasa itu memang benar, guys! Pengalaman mengajari segalanya. Jadi, begini ceritanya.. Kemarin Kamis malam (oke, sebut saja malam jum'at...), aku sama Indi (temen sekelas) main sekaligus benerin laptopnya Indi yang dirusakin sama Yusuf (temen sekelas sekaligus komting kelas) di rumahnya Yusuf. Gegara telat, sepertinya Yusuf marah dan mulailah perjalanan yang terasa cepat. Kita ngebut maksimal ngimbangin Yusuf yang udah kayak nenek - nenek lagi PMS. Bagiku, ngebut udah biasa, tapi yang bikin ga biasa adalah posisi boncengan ini. Berat! Dan aku bayangin Indi yang posisinya dibelakang bakalan terpelanting bebas dan berakhir persis dengan adegan iklan motor Yamaha yang diperankan oleh om Komeng. Dramatis!

Setelah sampai tujuan di kediaman Yusuf, aku mengucapkan syukur sebanyak mungkin. Masih ga bisa bayangin kalo Indi tiba - tiba sesak nafas di jalan dan posisi lagi ngebut. Gosh! Mungkin aku bakalan langsung keramas di tempat kalo itu beneran terjadi. -_______-"

Proses perbaikan laptop berlangsung beberapa menit dan dilanjutkan belajar HTML + CSS untuk tugas Ketrampilan Komputer. Btw, pamer hasilnya yee? Masih cupu banget, tapi biarin lah yang penting pamer :p


Bencana mulai terasa ketika Indi ngeluh batuk pilek minta pulang, saat itu udah jam setengah sepuluh malam emang. Oke, akhirnya pamit pulang ke tuan rumah dan tragedi dimulai.

Pas inget - inget jalan berangkat tadi, ternyata ada acara sekumpulan Bapak - Bapak dimana kursi betebaran di tengah jalan. Aku yang masih cool tetep naik motor ngelewatin kursi - kursi itu, dan tiba - tiba ada salah satu orang yang marah dan nyuruh kita puter balik karna ga mau turun dari motor dan dianggap ga sopan. Errrr~ Okay, it's okay! Emang aku yang salah, akhirnya ngalah puter balik. Disitu pikiranku cuma takut tiba - tiba Indi sesak napas. Kalo itu beneran terjadi, demi apapun mungkin aku bener - bener keramas di tempat. -______-"

Dengan hati yang masih berceceran dan gejala hopeless mulai terasa, akhirnya balik ke rumahnya Yusuf dan tanya jalan lain. Setelah dikasi tau arahan sama Yusuf, akhirnya kita berdua nekad juga ambil jalan lain. Dengan keyakinan yang ga sampe setengah hati, perjalanan pulang berlanjut....

Tiap ada perempatan, dengan modal sok tahu dan handphone android yang ngadat (buat liat Google Maps), kita cuma ngira - ngira dan tanya orang arah ke kampus ITS itu lewat mana. Nyasar kesana kemari pun kita alami. Pada saat itu, aku baru ngerti dan bisa memahami perasaan Ayu Ting Ting ketika mencari alamat dimana ada campuran perasaan galau karna alamat yang dicari adalah alamat pacarnya. Gila, pasti waktu itu Ayu Ting Ting lebih hopeless dari kita, tapi Ayu Ting Ting bisa move on dan jadi penyanyi dangdut itu udah luar biasa sih. *eh, ini kenapa jadi ngomongi Ayu Ting Ting?* -_______-"

Jika diilustrasikan dengan gambar, mungkin jalan yang kita lalui seperti ini....

 ilustrasi arah pulang dengan keadaan sok tau maksimal
Di saat nyasar, tanya kesana kemari akhirnya nemu bangunan yang ga asing. Iya, THR. Seperti mendapat angin segar di malam hari dan berasa adegan lagu Butiran Debu dari Rumor segera berhenti (karna kita udah ngerasa ga tersesat dan tahu arah jalan pulang, okay?!). Tapi dugaan kita meleset, tragedi mulai lagi ketika kita ambil arah puter balik dan di belakang ada mobil box yang entah kenapa malah teriak umpatan atau apalah itu khas orang Surabaya. Yep, inilah pertama kalinya dipisui sama orang Surabaya sendiri. Pfiuh!

Masih dengan bekal sok tau, akhirnya Indi ambil alih kendali dan keajaiban sepertinya terlihat ketika Indi menemukan jalan kembali ke peradaban masing - masing (red: kost masing - masing). Dan... alhamdulillah, kita selamat sampai tujuan dengan mata berbinar - binar bagai tim rocket di Pokemon yang berhasil nyolong salah satu pokemon. Aaaaaaakkkhh~


kurang lebih ini menggambarkan perasaan kita waktu itu...

Dari cerita ini, mudah - mudahan bisa diambil pelajaran, entah dari sisi manapun. But, it was a wonderful nite! Haha, kayaknya Indi kapok ini dibonceng orang keren.